Menu Tutup

BSC-Balanced Scorecard

Balanced Scorecard (BSC)

Apa itu BSC (Balanced Scorecard)?

Balanced Scorecard pada awalnya dikembangkan oleh Dr. Robert Kaplan dari Harvard University dan Dr. David Norton sebagai kerangka kerja untuk mengukur kinerja organisasi dengan menggunakan seperangkat ukuran kinerja yang lebih seimbang. Secara tradisional, perusahaan hanya menggunakan kinerja keuangan jangka pendek sebagai ukuran kesuksesan. “Balanced scorecard” menambahkan langkah-langkah strategis non-keuangan tambahan untuk lebih fokus pada kesuksesan jangka panjang. Sistem tersebut telah berkembang selama bertahun-tahun dan sekarang dianggap sebagai sistem manajemen strategis yang terintegrasi penuh.

Pendekatan baru manajemen strategis ini pertama kali dirinci dalam serangkaian artikel dan buku oleh Drs. Kaplan dan Norton dan dibangun berdasarkan karya Art Schneiderman di Analog Devices. Menyadari beberapa kelemahan dan ketidakjelasan pendekatan manajemen sebelumnya, pendekatan balanced scorecard memberikan resep yang jelas tentang apa yang harus diukur perusahaan untuk ‘menyeimbangkan’ perspektif keuangan.

BSC adalah salah satu tools sistem manajemen untuk merumuskan strategi Perusahaan untuk:

  • Mengkomunikasikan sasaran yang akan dicapai Perusahaan
  • Menyelaraskan pekerjaan sehari-hari para karyawan sesuai dengan sasaran Perusahaan
  • Membuat skala prioritas pekerjaan sesuai dengan sasaran yang hendak dicapai
  • Mengukur dan memantau implementasi dari sasaran yang ditetapkan

Balanced Scorecard berasal dari ide untuk melihat ukuran strategis sebagai tambahan dari ukuran profitabilitas Perusahaan sederhana menjadi kinerja yang lebih “seimbang”. Konsep Balanced Scorecard telah berkembang melampaui penggunaan perspektif yang sederhana dan sekarang menjadi sistem holistik untuk mengelola strategi. Manfaat utama menggunakan kerangka kerja BSC adalah memberikan Perusahaan cara untuk “menghubungkan titik-titik” antara berbagai komponen perencanaan dan manajemen strategis, yang berarti bahwa akan ada hubungan yang lebih komprehensif antar karyawan, pengukuran yang digunakan untuk menilai indikator kinerja (KPI), tujuan strategis yang ingin dicapai Perusahaan, dan misi, visi, serta strategi Perusahaan.

Apa itu Perspektif BSC (Balanced Scorecard)?

Salah satu ciri khas dari BSC (Balanced Scorecard) adalah ia melihat kinerja Perusahaan dari berbagai Perspektif. Perspektif adalah dimensi kinerja yang menempatkan strategi dalam suatu konteks Perusahaan. Dibutuhkan beberapa perspektif yang biasanya empat perspektif untuk memahami Perusahaan sebagai sistem yang terdiri dari elemen-elemen yang bekerja bersama.

Drs. Robert Kaplan dan David Norton menemukan dalam pekerjaan awal mereka bersama bahwa terlalu banyak organisasi yang mengukur kesuksesan mereka hanya dari sudut pandang keuangan dan bahwa diperlukan seperangkat dimensi yang lebih luas dan lebih strategis. Keberhasilan beberapa strategi hanya dapat diukur dari satu sudut pandang. Empat perspektif dasar memungkinkan organisasi menggunakan peta strategi untuk mengartikulasikan kepada karyawan bagaimana nilai diciptakan oleh organisasi.

BSC menyarankan Perusahan menggunakan empat perspektif berbeda untuk membantu mengembangkan tujuan, Indikator Kinerja (KPI), target. Keempat perspektif BSC (Balanced Scorecard) itu adalah:

Keuangan: memandang kinerja keuangan Perusahaan dan penggunaan sumber daya keuangan

Pelanggan / Pemangku Kepentingan: melihat kinerja Perusahaan dari perspektif pelanggan atau pemangku kepentingan utama yang dirancang untuk dilayani oleh Perusahaan

Proses Internal: melihat kualitas dan efisiensi kinerja Perusahaan yang terkait dengan produk, layanan, atau proses bisnis utama lainnya

Pembelajaran & Pertumbuhan: memandang modal manusia, infrastruktur, teknologi, budaya, dan kapasitas lain yang merupakan kunci untuk mendukung kinerja

Apa Itu Peta Strategi (Strategy Map) BSC?

Salah satu elemen paling kuat dalam metodologi BSC adalah penggunaan pemetaan strategi untuk memvisualisasikan dan mengkomunikasikan bagaimana nilai diciptakan oleh organisasi. Peta strategi adalah grafik sederhana yang menunjukkan hubungan sebab-akibat yang logis antara tujuan-tujuan strategis

Pemetaan strategi dapat sangat meningkatkan upaya komunikasi strategi apa pun. Kebanyakan orang adalah pembelajar visual sehingga gambaran strategi Anda akan dipahami oleh lebih banyak karyawan daripada narasi tertulis. Ditambah proses pengembangan peta strategi memaksa tim untuk menyetujui apa yang ingin mereka capai dengan istilah yang sederhana dan mudah dipahami. Dengan peta strategi yang dirancang dengan baik, setiap karyawan dapat melihat bagaimana kontribusi mereka terhadap pencapaian tujuan organisasi.

organisasi harus menyelesaikan penilaian strategi penuh dan mengembangkan elemen strategi tingkat tinggi seperti Misi, Visi dan Tema / Tujuan. Model bisnis organisasi akan membantu mereka memilih nama dan urutan perspektif yang tepat. Proses pemetaan dimulai ketika organisasi mengidentifikasi tujuan perbaikan berkelanjutan yang diperlukan untuk mencapai visi dan tujuannya.

Peta strategi ini disusun oleh tim lintas fungsi untuk mengembangkan semua elemen strategi. Keikutsertaan dalam proses pengembangan memperluas kumpulan sudut pandang yang menginformasikan perumusan strategi dan mendorong dukungan dari anggota tim yang akan bertanggung jawab untuk melaksanakan strategi.

Apa Itu Indikator Kinerja (KPI)?

Untuk setiap tujuan pada peta strategi, setidaknya satu ukuran atau Key Performance Indicator (KPI) akan diidentifikasi dan dilacak dari waktu ke waktu. KPI menunjukkan kemajuan menuju hasil yang diinginkan. KPI Strategis memantau implementasi dan efektivitas strategi organisasi, menentukan kesenjangan antara kinerja aktual dan yang ditargetkan, dan menentukan efektivitas organisasi dan efisiensi operasional.

Mengelola dengan penggunaan KPI termasuk menetapkan target (tingkat kinerja yang diinginkan) dan melacak kemajuan terhadap target itu. Mengelola dengan KPI sering kali berarti bekerja untuk meningkatkan indikator utama yang nantinya akan mendorong keuntungan yang tertinggal. Indikator utama adalah prekursor kesuksesan di masa depan; indikator tertinggal menunjukkan seberapa sukses organisasi dalam mencapai hasil di masa lalu.

Kriteria Indikator Kinerja yang Ideal adalah:

  • Memberikan bukti kemajuan yang objektif untuk mencapai hasil yang diinginkan
  • Mengukur apa yang dimaksudkan untuk diukur untuk membantu menginformasikan pengambilan keputusan yang lebih baik
  • Menawarkan perbandingan yang mengukur tingkat perubahan kinerja dari waktu ke waktu
  • Dapat melacak efisiensi, efektivitas, kualitas, ketepatan waktu, tata kelola, kepatuhan, perilaku, ekonomi, kinerja proyek, kinerja personel atau pemanfaatan sumber daya
  • Diseimbangkan antara indikator leading dan lagging

Nilai intelijen bisnis relatif dari serangkaian pengukuran sangat meningkat ketika organisasi memahami bagaimana berbagai metrik digunakan dan bagaimana berbagai jenis pengukuran berkontribusi pada gambaran tentang bagaimana organisasi melakukannya. KPI dapat dikategorikan menjadi beberapa jenis:

  • Input mengukur atribut (jumlah, jenis, kualitas) sumber daya yang dikonsumsi dalam proses yang menghasilkan output
  • Ukuran proses atau aktivitas berfokus pada bagaimana efisiensi, kualitas, atau konsistensi dari proses tertentu yang digunakan untuk menghasilkan keluaran tertentu; mereka juga dapat mengukur kontrol pada proses tersebut, seperti alat / perlengkapan yang digunakan atau pelatihan proses
  • Keluaran adalah ukuran hasil yang menunjukkan berapa banyak pekerjaan yang dilakukan dan menentukan apa yang dihasilkan
  • Hasil fokus pada pencapaian atau dampak, dan diklasifikasikan sebagai Hasil Antara, seperti kesadaran merek pelanggan (hasil langsung dari, katakanlah, keluaran pemasaran atau komunikasi), atau Hasil Akhir, seperti retensi pelanggan atau penjualan (yang didorong oleh peningkatan kesadaran merek)
  • Tindakan proyek menjawab pertanyaan tentang status kiriman dan kemajuan tonggak terkait dengan proyek atau inisiatif penting

POPULER STANDAR

OUR SERVICES

CONTACT US

  • ISO 9001
  • ISO 14001
  • ISO 45001
  • ISO 22000
  • IATF 16949
  • ISO Standard
  • FOOD Standard
  • BSC-KPI
  • Training

Telp : 0812 8632 0990

Email : info.maxlean@gmail.com

error: Content is protected !!
× Klik untuk WA kami